Mewarnai Puasa Dengan Kesabaran


Allah SWT telah menyiapkan surga yang luasnya seluas langit dan bumi bagi mereka yang bertakwa, yaitu mereka yang menghiasi dirinya dengan berbagai sifat yang baik, di antaranya: “Orang-orang yang menahan amarahnya dan mema’afkan orang. Allah mencintai orang-orang yang berbuat kebajikan.” (TQS. Ali Imran [3] : 134). Dalam firman-Nya ini, Allah SWT memuji mereka yang mampu menahan amarahnya, dan mema’afkan orang, padahal ia mampu membalasnya jika ia mau. Kemudian setelah itu diikuti dengan sebuah khabar bahwa Allah SWT mencintai orang-orang yang berbuat kebajikan. Hal ini menjadi isyarat bahwa kedua amal tersebut: menahan amarah dan mema’afkan orang, maka kedua perbuatan termasuk di antara perbuatan ihsân (baik).

Dan di antara contoh ideal terkait potret kesabaran adalah kesabaran Ahnaf bin Qais. Ia ditanya dari siapa Anda belajar kesabaran? Ia menjawab: Saya belajar kesabaran dari Qais bin Ashim al-Minqari. Suatu hari aku mendatanginya ketika ia yang sedang duduk memeluk lutut dengan punggung dan kedua kakinya diikat serban. Kemudian orang-orang datang membawa putranya yang terbunuh dan sepupunya yang diikat erat dengan tali. Mereka berkata bahwa keponakanmu ini telah membunuh putramu. Mendengar dan melihat hal itu ia tetap diam dan tidak beridiri dari tempatnya, namun ia menoleh pada salah seorang putranya, lalu berkata: Hai putraku, berdirilah, lepaskan sepupumu, kebumikan saudaramu, dan berikan seratus onta pada ibu dari anak yang terbunuh itu, karena ia akan merasa kehilangan, semoga dengannya ia terhibur.

Dalam hal ini, mungkin orang yang paling membutuhkan kesabaran adalah oarang yang sedang berpuasa. Sebab ada di antara manusia yang tidak tahan merasakan lapar dan haus dalam waktu yang lama, sehingga kami mendapatinya begitu cepat marah. Oleh karena itu, Rasulullah Saw berwasiat agar orang yang berpuasa itu ingat selalu bahwa dirinya sedang berpuasa, agar hal itu dapat mencegahnya dari marah, dan mencegah dari membalas kejahatan dengan kejahatan yang sama.

Dari Abu Hurairah ra bahwa Rasulullah Saw bersabda: “Jika salah seorang dari kalian suatu hari berpuasa, maka jangan mengeluarkan kata-kata kotor, dan jangan pula marah. Jika salah seorang mencacinya atau mengajaknya bertengkar, maka katakan: “Sungguh saya seorang yang sedang berpuasa….” (HR. Bukhari).

Namun, puasa bagi orang yang berpuasa bukan alasan (dalil) ia tidak melakukan kejahatan atau membalas kejahatan dengan kejahatan yang sama. Sebab terkait hal ini ada dalilnya sendiri.

Mungkin seorang yang sedang berpuasa itu mengatakan bahwa ia sulit untuk mengendalikan dirinya pada saat berpuasa, dan mencegahnya dari kemarahan. Kami jawab bahwa, “Kesabaran itu terbentuk hanya dengan berusaha sabar, innamâ al-hilmu bit-tahallumi“. Artinya, barangsiapa yang membiasakan dirinya bermurah hati, maka ia akan menjadi seorang yang pemurah hati. Dan barangsiapa yang membiasakan dirinya bersabar, maka ia akan menjadi seorang yang penyabar.

Dengan demikian, bagi seseorang, khususnya yang sedang berpuasa wajib berusaha sabar dan menahan diri ketika marah, bahkan untuk itu ia harus memaksa dirinya. Memang memulai kebaikan seperti sangat berat. Namun perlu diingat bahwa barangsiapa membiasakan dirinya dengan sesuatu, maka sesuatu itu akan menjadi mudah dan membantunya untuk terus melakukan. Al-Bushiri berkata dalam qasidahnya yang memuji kebaikan akhlak Rasulullah Saw: “Jiwa itu seperti anak kecil. Sehingga jika ia dibiarkan terus menyusu, maka hingga tumbuh dewasa ia akan tetap senang menyusu. Sebaliknya jika ia disapih, maka ia akan berhenti menyusu.”

Rasulullah Saw adalah orang yang paling penyabar, paling mampu menahan diri, dan paling mampu untuk tidak marah. Namun jika ada pelanggaran terhadap apa-apa yang diharamkan Allah, maka tampak merah wajahnya karena marah, sebab adalanya pelanggaran terhadap apa-apa yang diharamkan Allah. Bahkan berulang kali Rasulullah Saw berwasiat kepada para sahabatnya yang mulia: “Jangan marah, jangan marah.”

Siapakah yang lebih utama dari orang yang berpuasa dengan kesabaran, menahan amarah, dan mema’afkan orang, apalagi semua itu diperintahkan? Apakah ia akan membiarkan dirinya melampaui batas kemarahan, dan membalas keburukan dengan keburukan yang sama? Ataukah tidak lebih utama jika ia mengumpulkan keutamaan (fadhilah) puasa, keutamaan mema’afkan orang, keutamaan menahan amarah, dan keutamaan sabar? Semoga Allah menguatkan kita untuk bisa mengumpulkan semua itu dalam diri kita.

Sumber: hizb-ut-tahrir.info, 16/08/2011.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s